Beranda > Berita dan Informasi > Stres? Salahkan Gen Orang TuaAnda

Stres? Salahkan Gen Orang TuaAnda

Stres?
Salahkanlah orang
tua Anda. Para
ilmuwan telah mengidentifikasi
sebuah gen yang
mempengaruhi kemampuan
kita ketika menghadapi
keadaan sulit.
Temuan ini menjelaskan
mengapa beberapa orang tetap
berkepala dingin, bahkan di
waktu tersulit, sementara yang
lain hancur lebur.

Ini juga berarti jika pekerjaan
anda atau kehidupan rumah
tangga berkelok-kelok, anda
tidak perlu segera menyalahkan
atasan anda atau anak-anak
anda.
Setelah semua faktor, ternyata
gen yang diwarisi orang tua
anda adalah akar penyebab
anda rentan stres.
Peneliti Profesor Guillen
Fernandez menggunakan
pemindai untuk melihat
bagaimana otak manusia
bereaksi di bawah tekanan.
Dalam hal ini, stres mengambil
bentuk adegan kekerasan di
film, diikuti oleh serangkaian
gambar wajah-wajah marah
dan ketakutan.
Dalam pengujian, dia
menemukan amigdala, bagian
‘primitif’ wilayah otak yang
membantu menjaga emosi kita,
amigdala lebih aktif dalam
orang-orang yang mewarisi
‘stres gen’.
Sekitar setengah dari kita
memiliki gen tersebut,
membuat kita lebih waspada
terhadap masalah – tetapi juga
lebih rentan terhadap tekanan,
kata Forum tahunan European
Neuroscience Societies.
Profesor Guillen, dari Institut
Donders untuk Otak, Kognisi
dan Perilaku di Nijmegen
berkata: “Ini hanya perbedaan
genetis individu hanya di
permukaan ketika orang
mengalami stres.
“Ini adalah pertama kalinya
variasi genetik telah ditemukan
dan menunjukkan respon
berbeda terhadap rangsangan
emosional ketika mereka stres.”
Dia menambahkan: “Kami
sedang menyelidiki apakah
orang-orang ini juga lebih
rentan terhadap gangguan stres
pasca-trauma disorder setelah
mengalami trauma yang nyata.”
Stres tidak hanya emosi yang
diterjemahkan oleh para
ilmuwan.
Sebelumnya mereka telah
menunjukkan bahwa gen yang
kita warisi membantu
menentukan apakah kita
memiliki kepala dingin atau
“mudah meledak”.
Gen kita juga membantu
menentukan apakah kita
melihat sisi baiknya, membantu
menjelaskan mengapa
beberapa orang memiliki
“musim semi” di langkah
mereka, sementara yang lain
seperti tidak ada yang lebih
baik daripada mengeluh baik.
Awal tahun ini, sebuah studi
menunjukkan bahwa satu dari
lima dari kita mewarisi
“unfitness gen” (gen tak sehat)
yang berarti tidak peduli
seberapa sering kita
menghindari pengaruhnya, kita
tetap akan mengalaminya.
Peneliti Royal Veterinary
College memfokuskan pada
kebugaran aerobik, tetapi
percaya DNA kita juga bisa
mempengaruhi kemampuan
kita untuk membakar lemak
melalui latihan.
Bahkan kadar romantisme
dalam hidup kita dapat
ditelusuri dengan DNA kita.
Penelitian menunjukkan bahwa
beberapa rahasia daya tarik
yang tersembunyi dalam gen-
gen sistem kekebalan tubuh
dan variasi lebih dari mereka,
membuat lebih banyak pacar
akan dimiliki oleh seorang
wanita.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: